Selamat datang di SYIFA AL QULUB

Hukum Membawa Anak Kecil Ke Masjid

1komentar

Membawa anak ke masjid merupakan hal yang lumrah terutama dipedesaan seperti dirumah saya yang penduduknya hanya tau agama islam dan tidak mengerti tentang hukum islam. Islam adalah agama mayoritas didesa saya tapi mayoritas juga adalah agama bawaan nenek moyang atau turun temurun. jika bicara masalh hukum islam masih banyak yang canggung dan tidak mengerti kecuali yang sudah alumni pondok pesantren.

Bicara Hukum Membawa Anak Kecil Ke Masjid Saat Shalat, Syaikh Muhammad bin Sholeh Al ‘Utsaimin rahimahullah ditanya, “Sebagian orang ada yang membawa anak mereka yang belum mencapai umur tamyiz[1] ke masjid ketika hendak shalat. Anak-anak tersebut biasa tidak berperilaku baik ketika shalat, mereka berebutan shaf, mereka biasa bercanda satu dan lainnya sehingga menggelisahkan jamaah yang lain. Apa nasehat engkau terhadap orang yang bertanggung pada anak-anak tersebut?”
Jawaban beliau rahimahullah,

Aku berpendapat bahwa membawa anak yang sering mengganggu jama’ah lainnya tidaklah diperbolehkan. Karena perbuatan semacam ini mengganggu jamaah lainnya yang sedang menunaikan ibadah yang wajib. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallampernah mendengar sebagian sahabat shalat dan mengeraskan bacaannya, lantas beliau pun bersabda,
لا تجهرن بعضكم على بعض في القراءة
“Janganlah di antara kalian mengeraskan suara satu sama lain dalam bacaan”[2] Dalam riwayat lain disebutkan, “Janganlah kalian saling menyakiti satu sama lain.” Intinya, segala perbuatan yang menyakiti orang yang sedang shalat tidaklah dibenarkan.

Nasehatku bagi orang tua yang bertanggung jawab terhadap anak-anak tersebut, janganlah membawa mereka ke masjid. Bimbinglah mereka sebagaimana yang dianjurkan oleh Rasul shallallahu ‘alaihi wa sallam,
مروا أبناءكم بالصلاة لسبع واضربوهم عليها لعشر
“Perintahkanlah anak kalian untuk shalat di saat mereka berusia 7 tahun dan pukullah mereka jika mereka enggan ketika mereka berusia 10 tahun.”[3] [4]

Namun aku juga menasehati para jama’ah masjid untuk memberikan keluasan pada anak-anak yang telah diperintahkan untuk ke masjid agar tidak membuat mereka merasa sempit. Biarkanlah mereka berada di shaf yang sudah mereka tempati lebih dahulu. Karena seseorang yang lebih dahulu mendapatkannya, maka dialah yang lebih berhak, terserah ia hanyalah bocah (anak-anak) atau orang yang telah dewasa.

Jika kita membiarkan mereka tetap di shaf yang mereka dapati lebih dahulu, keuntungannya adalah:
  • kita telah membiarkan mereka mendapatkan haknya. Karena sekali lagi, siapa saja yang telah lebih dahulu mendapatkan sesuatu, maka dialah yang lebih berhak,
  • tidak membuat mereka jauh dari masjid (artinya: semangat ke masjid, karena diberi keluasan berada di shaf terdepan, pen),
  • itu akan membuat anak kecil tidak memiliki rasa dendam atau tidak suka terhadap orang yang berani merampas tempatnya padahal ia telah lebih dahulu mendapatkannya,
  • jika kita merampas tempat mereka di depan, maka anak-anak akan berkumpul dengan teman-teman lainnya sehingga mereka malah bermain-main dan membuat gelisah jama’ah yang lain, dan ini berbeda jika anak-anak tersebut bersama orang yang telah dewasa.
    Adapun penjelasan sebagian ulama yang berpendapat bahwa sebaiknya anak-anak menempati shaf akhir karena berdalil dengan sabda Rasul shallallahu ‘alaihi wa sallam,
    لِيَلِنِى مِنْكُمْ أُولُو الأَحْلاَمِ وَالنُّهَى
    “Hendaklah yang berturut-turut di belakangku di antara kalian adalah orang dewasa dan orang yang cerdas.”[5]

    Pendapat ini adalah pendapat yang lemah karena bertentangan dengan sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam yang lain,
    من سبق إلى ما لم يسبقه إليه أحد فهو أحق به
    “Barangsiapa yang mendahului mendapatkan sesuatu dari yang lain, maka dia lebih berhak mendapatkannya.”[6]
    Sedangkan sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Hendaklah yang berturut-turut di belakangku di antara kalian adalah orang dewasa dan orang yang cerdas”, yang dimaksud adalah dalam hal ketidak-sempurnaan. Karena makna hadits yaitu mendorong orang dewasa dan yang cerdas untuk berada lebih depan agar berada di belakang Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Karena mereka tentu saja lebih mengetahui hal fikih dibanding anak-anak dan tentu saja mereka lebih bisa memperhatikan kekeliruan beliaushallallahu ‘alaihi wa sallam, atau bisa mendengar beliau. Yang bisa melakukan seperti itu adalah orang dewasa dan yang cerdas. Beda halnya jika Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Tidaklah boleh berada di belakangku selain orang dewasa dan yang cerdas.” Jika disebut demikian, maknanya adalah anak kecil tidaklah boleh di shaf depan. Namun hadits dari beliau berbeda dengan hal itu. Beliau cuma menganjurkan orang dewasa dan yang cerdas tadi untuk maju berada di belakang beliau ketika shalat (artinya, bukan jadi suatu keharusan).


    Sumber :rumaysho.com
    Share this article :
    Comments
    1 Comments
    Facebook Comments by Petotu

    + komentar + 1 komentar

    Posting Komentar

    KOMENTAR ANDA SAYA BUTUHKAN
    KOMENTAR ANDA AKAN SANGAT MEMBANTU SAYA
    KOMENTAR ANDA MENJADI KEBANGGAAN SAYA
    KOMENTAR ANDA LEBIH BERHARGA DARI BERLIAN

     
    Support : Cara Gampang | Creating Website | Johny Template | Mas Templatea | Pusat Promosi
    Copyright © 2011. SYIFA AL-QULUB - All Rights Reserved
    Template Created by Creating Website Modify by CaraGampang.Com
    Proudly powered by Blogger