Selamat datang di SYIFA AL QULUB

Biar Nanti Saya Akan Sedekah Pak Kyai

5komentar

Seperti biasanya setelah sholat maghrib Pak Kyai  mengisi kajian kitab kuning yang sering di kenal dengan kitab gundul. ditengah beliau mengisi kajian itu datanglah mobil avansa berwarna hitam menuju kediaman kyai tersebut. tidak heran karena pesantren ini sudah terbiasa keluar masuk mobil mewah yang sering kali di kendarai Famili yang datang untuk silaturrahim ke pesantren ini yang lokasinya berada di jawa timur.

Setelah beberapa kemudian kyai mengakhiri kajian tersebut lalu kembali ke kediaman beliau lalu bertemu dengan orang yang mengendarai mobil yang tadi kelihatan saat kajian berlangsung.

Ternyata orang yang mengendarai mobil avansa tersebut adalah seorang pengusaha yang sengaja datang ke pesantren yatim piatu ini karena memiliki niat dan ada yang ingin di haturkan kepada kyai.

Kyai kini tiba di kediaman dan bertemu dengan pengusaha tersebut lalu pengusaha tersebut memanggiulnya salam untuk Kyai dan kyai pun menjawab salam si pengusaha tadi dan diiringi senyum manis sang kyai dan dialog pun berlangsung antara pengusaha dan kyai yang juga sebagai pengasuh pondok pesantren yatim piatu di Jawa timur

“Pak Kyai, saya datang ke sini mau minta bantu doa agar hajat saya dikabulkan oleh Allah SWT.” ujar si Pengusaha.
“Memangnya saudara sedang punya hajat apa?” tanya Pak Kyai ringan.
“Begini Pak Kyai…, saya ini punya usaha di bidang migas. Saya sedang ikut tender di Riau. Doakan agar saya bisa menang tender…!” jelas si Pengusaha.
“Hmmmmm…” Pak Kyai hanya bergumam tanpa sedikit pun memberi tanggapan.

Entah apa gerangan, mungkin untuk meyakinkan Pak Kyai, tiba-tiba si Pengusaha menambahkan,
“Tolong doakan saya dalam tender ini Pak Kyai, insyaAllah seandainya saya menang tender, pasti saya akan bersedekah ke pesantren ini!”

Dahi Pak Kyai berkernyit mendengarnya. Raut muka beliau terlihat sepertinya agak tersinggung dengan pernyataan si Pengusaha.

Menanggapi pernyataan si Pengusaha, Pak Kyai yang asli Madura bertanya,
“Sampeyan hafal surat Al-Fatihah…?!”
Si Pengusaha menjawab bahwa ia hafal.
“Tolong bacakan surat Al-Fatihah itu!” pinta Pak Kyai.
“Memangnya ada apa Pak Kyai, kok tiba-tiba ingin mendengar saya baca Al-Fatihah?!” tanya si Pengusaha.”
“Sudah baca saja… Saya mau dengar!” tukas Pak Kyai.

Maka, sang Pengusaha itu pun mulai membaca surat pertama Al-Qur’an.
“Bismillahirrahmanirrahim…”
“…Alhamdulillahi rabbil alamiin… Ar rahmaanir rahiim… Maliki yaumiddiin… Iyyaka na’budu wa iyyaka nasta’iin…”
“Sudah-sudah cukup…, berhenti sampai di situ!” pinta Pak Kyai.

Si Pengusaha pun menghentikan bacaan.
“Ayat yang terakhir sampeyan baca itu mengerti tidak maksudnya?!” tanya Pak Kyai.
“Iyyaka na’budu wa iyyaka nasta’iin…, Pak Kyai?” tanya si Pengusaha menegaskan.
“Ya, yang itu!” jawab Pak Kyai.
“Oh itu, saya sudah tahu artinya Kepada-Mu ya Allah kami mengabdi…kepada-Mu ya Allah kami memohon pertolongan!” tandas si Pengusaha.

Pak kyai lalu berujar enteng,
“Oh, rupanya masih sama Al-Fatihah sampeyan dengan saya punya!”
Si pengusaha memperlihatkan raut kebingungan di wajahnya. “Maksud Pak Kyai…?!” tanya si Pengusaha heran.
“Saya kira Al-Fatihah sampeyan sudah terbalik menjadi iyyaka nasta’iin wa iyyaka na’budu!” jawab Pak Kyai.

Si Pengusaha malah bertambah bingung mendengar penjelasan pak kyai, ia pun berkata,
“Saya masih belum mengerti Pak Kyai!”

Pak Kyai tersenyum melihat kebingungan si Pengusaha, beliau pun menjelaskan,
“Tadi sampeyan bilang kalau menang tender maka sampeyan akan sedekah ke pesantren ini. Menurut saya itu mah iyyaka nasta’iin wa iyyaka na’budu. Kalau Al-Fatihah sampeyan ga terbalik, pasti sampeyan sedekah dulu ke pesantren ini, insyaAllah pasti menang tender jika Allah mengijinkan!”
Deggg! Keras sekali smash sindiran menghujam jantung hati si Pengusaha.
Ba’da dzuhur esok harinya, handphone Pak Kyai berdering. Rupanya si Pengusaha tadi malam.
“Mohon dicek Pak Kyai, saya barusan sudah transfer ke rekening pesantren,” kata si Pengusaha, sambil pamit lalu menutup telepon.

Sejurus kemudian Pak Kyai pergi ke bank membawa buku tabungan.
Usai dicetak lalu dicek, matanya terbelalak melihat angka 2 dan deretan angka 0 yang amat panjang. Hingga Pak Kyai merasa sulit memastikan jumlah uang yang ditransfer.
Pak Kyai pun bertanya kepada teller bank,
“Mbak, tolong bantu saya berapa dana yang ditransfer ke rekening saya ini?”
Sang teller menjawab, “Ini nilainya 200 juta, Pak Kyai!”

Pak Kyai pun begitu sumringah. Seumur-umur baru kali ini ada orang menyumbang sebanyak itu ke Pesantrennya, berulang kali ucapan hamdalah terdengar dari lisannya.
Malamnya lepas maghrib, Pak Kyai mengumpulkan seluruh ustadz dan santri di pesantren yatim-piatu itu.
Mereka membaca Al-Qur’an, dzikir & doa yang panjang untuk hajat yang ingin dicapai oleh si Pengusaha.
Arsy Allah SWT malam itu mungkin bergetar.
Pintu-pintu langit mungkin terbuka, sebab doa yang dipanjatkan oleh Pak Kyai & para santri yatim-piatu begitu khusyuk…

Seminggu berselang si Pengusaha menelpon Pak Kyai.
“Pak kyai, saya ingin mengucapkan terima kasih atas doanya tempo hari. Alhamdulillah, baru saja saya mendapat kabar bahwa perusahaan saya menang tender dengan nilai proyek yang cukup besar!”

Mendengar itu, Pak Kyai turut bersyukur kepada Allah SWT. Ia lalu bertanya,
“Berapa nilai tender yang didapat?!”
“Alhamdulillah, nilainya Rp 9,8 milyar!” jawab si Pengusaha.

Subhanallah, begitu cepat dan besar balasan Allah yang diterima Pengusaha itu.
Share this article :
Comments
5 Comments
Facebook Comments by Petotu

+ komentar + 5 komentar

Posting Komentar

KOMENTAR ANDA SAYA BUTUHKAN
KOMENTAR ANDA AKAN SANGAT MEMBANTU SAYA
KOMENTAR ANDA MENJADI KEBANGGAAN SAYA
KOMENTAR ANDA LEBIH BERHARGA DARI BERLIAN

 
Support : Cara Gampang | Creating Website | Johny Template | Mas Templatea | Pusat Promosi
Copyright © 2011. SYIFA AL-QULUB - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Modify by CaraGampang.Com
Proudly powered by Blogger